Tulang Manusia Berserakan di Pantai Abrasi

Antara – Kam, 15 Sep 2011

 

Negara (ANTARA)- Abrasi yang kian ganas menggerus pesisir Pantai Rening, Desa Baluk, Kecamatan Negara, Kabupaten Jembrana menyebabkan munculnya tulang belulang manusia yang diduga sudah puluhan tahun terkubur di pantai tersebut.

Beberapa warga sekitar pantai yang ditemui, Kamis mengatakan, soal munculnya tulang manusia itu sudah biasa dilihat warga sejak abrasi terjadi.

“Kami sudah biasa meliha tulang manusia berserakan setelah ombak besar datang, jadi ya biasa-biasa saja rasanya,” kata salah seorang warga.

Bahkan, saking biasanya melihat tulang manusia, beberapa anak kecil juga tidak takut melihat tengkorak justru malah menjadikannya sebagai mainan seperti sepak bola.

Untung Suwono, salah seorang warga mengatakan, pihak desa sebenarnya sudah pernah memasang buis untuk menghadang ombak namun dalam waktu singkat sudah hancur.

“Mau memasang lagi biaya yang dibutuhkan cukup besar, apalagi pemasukan dari pengunjung ke pantai ini tidak seberapa,” katanya.

Dari Suwono diketahui, saat air laut pasang, puluhan tengkorak dan tulang manusia bisa ditemui di pantai yang dijadikan Kabupaten Jembrana sebagai salah satu objek wisata ini.

Abrasi yang melanda pantai ini memang cukup parah, bahkan sudah mulai menggerus jalanan aspal sekitar lima meter.

Kepala Desa Baluk, I Ketut Suasana mengatakan, pihaknya sudah tidak kuat lagi untuk menangani abrasi ini karena butuh biaya yang besar.

Ia mengaku, untuk pemasangan buis guna melindungi Padmasana atau tempat sembahyang di pantai tersebut, pihaknya sudah menghabiskan dana hingga Rp 30 juta.

Menurut Suasana, dari objek wisata Pantai Rening, desa mendapatkan pemasukan kotor sekitar Rp56 juta per tahun.

“Dengan pemasukan segitu jelas tidak cukup untuk menangani abrasi seluruhnya di pantai tersebut,” katanya.

Terkait dengan temuan tulang belulang manusia di lokasi itu, Suasana mengatakan, masyarakat menyakini itu adalah tulang korban Gestapu.

Karena tidak tahu tulang tersebut siapa, pihak desa tidak melakukan mecaru.

“Warga sini sudah biasa melihat tulang muncul saat ombak besar datang, jadi ya biasa saja,” ujarnya.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: